Pantas Belanda Keok. Ternyata Hitler dan Nazi Kirim Senjata Canggih ke Soekarno. Ini Penjelasannya






Hubungan antara pemimpin Nazi dan Jerman, Adolf Hitler dengan Presiden Soekarno perlahan mulai terkuak. Lantas, apakah benar Hitler mengirimkan senjata untuk Indonesia pada Perang Dunia II (PD II) atas permintaan Soekarno, ketika itu?
Apakah benar juga, senjata-senjata tersebut dibawa menggunakan kapal selam dengan total keseluruhannya mencapai 57 kapal selam sejak Indonesia diduduki Jepang serta guna melawan Belanda?
Dua pertanyaan tersebut dijawab oleh sahabat Bung Karno, Presiden Indonesia Pertama, warga negara Jerman, Horst Henry Geerken.
Ia mengungkapkan, Fuhrer Adolf Hitler, pernah mengirimkan senjata ke Indonesia kurun waktu 1942-1945. Di antara pengiriman tersebut berupa senjata dan alat-alat militer lainnya buatan Jerman. Senjata itu digunakan untuk membantu para pejuang PETA di Indonesia.
Apalagi, antara Jepang dengan Jerman, satu blok dan berperang dengan Blok Sekutu dibawah Amerika Serikat, Rusia, Belanda, Inggris, Prancis dan negara-negara lainnya di Eropa.
Kisah pengiriman senjata dari Hitler untuk Soekarno diketahui pada 1963. Kisah itu, kata laki-laki kelahiran Jerman tahun 1933 tersebut, disampaikan langsung oleh Bung Karno.
“Soekarno bilang hal ini ke saya tahun 1963 hingga 1964, saat kita bertemu di Bali. Saat itu Bung Karno banyak bicara tentang politik,” jelasnya.
Horst menjelaskan, senjata-senjata tersebut dikirim ke Jakarta, Surabaya, dan Sabang di Pulau Weh, Aceh. “Senjata-senjata ini dikirim langsung ke Indonesia dari Jerman lewat laut Atlantik, lewat Afrika, dengan menggunakan total 57 buah kapal selam,” jelasnya.
Henry menegaskan, Hitler mau membantu Soekarno waktu itu karena tidak senang dengan kolonialisasi Belanda di Indonesia. Komunikasi antara Soekarno dan Hitler tidak dilakukan secara langsung, tetapi lewat perantara seorang warga Jerman yang tinggal di Indonesia.
“Waktu pengiriman senjata itu, Hitler (Jerman) sedang berperang dengan Belanda, waktu itu Belanda sedang jajah Indonesia. Jadi Soekarno minta tolong bantuan senjata kepada pemimpin NAZI Adolf Hitler lewat orang Jerman ini. Orang Jerman ini kini punya pabrik cokelat di Indonesia,” jelas Henry.
Selain itu, ia juga mengatakan, Hitler juga kabur ke Indonesia setelah kalah perang di PD II. “Yang saya tahu, Hitler tidak mati di Jerman. Ia kabur ke Indonesia. Waktu kabur ke Indonesia, pelarian Hitler dilindungi militer Jepang yang saat itu masih bercokol di Indonesia,” jelasnya.
Apalagi, Laksmana Muda Maeda, Pejabat Tinggi Angkatan Laut Jepang, pernah menjadi atase pertahanan di Jerman. Selain itu, juga dibuktikan dengan ditempatkannya kantor Angkatan Laut Jerman di komplek Angkatan Laut Jepang Armada Barat, di Batavia (Jakarta).
Kisah rahasia Adolf Hitler dan Soekarno ini, ujar Henry, akan diceritakan lebih jelas dalam buku baru sedang disusunnya. Buku kisah persahabatan Adolf Hitler dan Soekarno belum terungkap ke publik.
Untuk diketahui, Horst Henry Geerken lahir di Jerman dan kuliah tehnik di Jerman dan Amerika itu tiba pertama kali di Jakarta pada 1963 dan bekerja pada perusahaan telekomunikasi Jerman Telefunken. Henry yang memiliki hubungan persahabatan erat dengan Bung Karno itu kemudian menulis buku ‘A Magic Gecko Peran CIA di Balik Jatuhnya Soekarno. (sumber)
Silahkan KLIK LIKE :




Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.