1500 Tahanan Palestina Mogok Makan, Israel: “Biarkan teroris dan pembunuh itu mati pelan-pelan.”




Otoritas Israel bersumpah akan membiarkan aksi mogok makan yang dilakukan 1500 lebih tahanan Palestina di penjara mereka. Dan berjanji tak akan membuat negosiasi apapun dengan mereka.

Aksi mogok makan yang dipimpin oleh tokoh populer Fatah, Marwan Barghouti tersebut telah berlangsung sejak Senin (17/4) waktu setempat. Kepala urusan tahanan untuk Otoritas Palestina, Issa Qaraqe mengatakan seperti dilansir kantor berita AFP, Rabu (19/4/2017) bahwa sekitar 1.300 tahanan melakukan aksi mogok makan. Dikatakannya, jumlah tersebut masih bisa bertambah. 

Menurut Klub Tahanan Palestina, sebuah NGO, jumlah peserta mogok makan mencapai 1.500 tahanan. Aksi ini dilakukan untuk menuntut hak-hak dasar dan memprotes buruknya kondisi di dalam penjara-penjara Israel. Ini merupakan aksi mogok makan tahanan Palestina yang terbesar dalam beberapa tahun terakhir.

Juru bicara Dinas Penjara Israel menyatakan, sekitar seribu tahanan memulai mogok makan sejak Senin (17/4) dan tetap melakukan aksi tersebut pada Selasa (18/4) waktu setempat.

Menteri Keamananan Publik Israel Gilad Erdan bersumpah bahwa otoritas Israel tak akan bernegosiasi dengan para tahanan tersebut. Dikatakannya, Barghouti telah dipindahkan ke penjara lain dan ditempatkan dalam sel tersendiri.

"Mereka itu para teroris dan pembunuh yang dipenjara, yang mendapatkan apa yang pantas untuk mereka dan kami tak ada alasan untuk bernegosiasi dengan mereka. Biarkan saja, dan mereka akan mati pelan-pelan," ujar Erdan pada radio militer Israel.

Dikatakan Erdan, Barghouti kini ditempatkan di sel terpisah dikarenakan tindakannya yang menyerukan aksi mogok makan tersebut telah melanggar aturan penjara.

Barghouti saat ini sedang menjalani hukuman penjara seumur hidup atas perannya dalam intifada Palestina yang kedua. Dia merupakan figur populer di Palestina, dengan sejumlah hasil polling menunjukkan dia bisa memenangi pemilihan presiden Palestina. (afp)
Silahkan KLIK LIKE :




Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.