Kapal Terbakar, Pelampung Terakhir Direlakan Buat Anak, Ibu Ini Tenggelam...





Pelampung yang didapat Eli Aliyah dari atas KM Zahro Express diberikan pada sang anak.

Eli rela menyerahkan pelampung satu-satunya yang ia dapat, tanpa memikirkan keselamatan jiwanya sendiri, semata-mata demi nyawa sang anak.

Ibu ini kemudian tenggelam di perairan Muara Angke, setelah berpegangan tangan dan mencium kening sang anak.

Niat liburan dengan sang anak ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu, berujung nahas.

Eli Aliyah warga warga Kelurahan Karadenan, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, pergi bersama keluarga.

"Eli pergi dadakan tadi pagi," kata saudara Eli, Hermawati kepada Tribunnews di rumah duka.

Menurut Hermawati Eli bersama anak semata wayangnya, Elsa Maritza sekitar pukul 06.00 WIB.

Sementara suami Eli, Haris Hartanto tidak ikut karena ada acara.

Eli pergi dengan kakak dan adiknya yang juga membawa anak.

Kakak Eli bernama Mila Hanifah, sementara adiknya bernama Megantri yang membawa dua anaknya.

Hermawati menjelaskan kejadian saat kapal yang akan membawanya ke Pulau Tidung terbakar.

Eli hanya mendapat satu pelampung.

Kala itu Eli lebih memilih untuk memberi pelampung itu ke anaknya, Elsa.

"Jadi Elsa nyebur duluan ke laut, setelah itu ibunya, kemudian di laut mereka berdua sempat pegangan tangan juga dan Elsa nangis menjerit, terus katanya Eli udah kelihatan lemes dan akhirnya tenggelam," papar Marawati yang diceritakan oleh Mila.

Sementara kakak dan adiknya, Wati menjelaskan bahwa keduanya terpisah pasca menyelamatkan diri dari insiden itu.

"Kakak sama adik Eli masih bareng di atas kapal, tapi ketika nyebur ke laut mereka terpisah," jelasnya.

Dari tujuh jiwa tersebut hanya Eli yang tidak selamat.

Kronologi Terbakarnya Kapal Zahro Express



Kapal Zahro Express terbakar saat beranjak dari salah satu pelabuhan di Muara Angke menuju Pulau Tidung, Kepulauan Seribu, Minggu (1/1/2017) pagi.

Penumpang kapal tersebut merupakan wisatawan yang hendak menghabiskan masa liburan awal tahun 2017 dengan rekreasi ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu.

Penyebab terbakarnya kapal masih terus diselidiki.

Untuk sementara, Kementerian Perhubungan menduga penyebab terjadi kebakaran adalah akibat korsleting listrik di ruang mesin.

"Dugaan sementara, insiden itu kemungkinan besar akibat korsleting di ruang mesin," ujar Direktur Jenderal Perhubungan Laut Tonny Budiono melalui keterangan tertulis, Minggu.

"Diasumsikan mesin kapal tersebut meledak kemudian terbakar di kamar mesin yang di dalamnya terdapat tangki bahan bakar," kata dia. (tribun)
Silahkan KLIK LIKE :




Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.